Monday, September 24, 2018

author photo
jumanto.com - Kuliner mie Aceh di Bandar Lampung Jamboe Raya. Beberapa tempat kuliner di Lampung yang terkenal sudah saya coba, seperti Bakso Sony Lampung, Rumah Kayu Kota Bandar Lampung, Cafe Diggers, Warung Griya Liwet, dan beberapa tempat kuliner di Tanjung Karang lainnya.

Baca: Nikmatnya Bakso Sony Lampung yang Menggoyang Lidah.

Tempat wisata kuliner Lampung 2018 juga makin meriah dengan munculnya beberapa resto baru baik di dalam mall maupun di luar mall yang ada di Lampung.

Salah satu tempat kuliner terbaru di Lampung yang baru buka di tahun 2018 adalah Kinar Resto Bandar Lampung.

Baca: Kinar Resto, tempat wisata kuliner terbaru di 2018.

Nah, seperti biasa, di akhir pekan, terutama hari Sabtu, kami biasa jalan-jalan mengunjungi berbagai tempat wisata di Lampung, atau sekedar berburu wisata kuliner yang ada di Kota Bandar Lampung.

Berhubung mayoritas tempat wisata di Bandar Lampung dan sekitarnya sudah pernah kami singgahi, jadinya di tahun 2018 ini kami lebih memilih keliling kota Bandar Lampung mencari tempat-tempat makan baru yang belum pernah kami coba sebelumnya.

Tempat makan enak di Lampung memang cukup banyak yang recommended, dan kadang bingung menentukan mau makan di mana, ngelihat harga makanan juga hehehe.

Sabtu ini, setelah bingung mau nyobain makan di mana, akhirnya kami memutuskan untuk makan di Warung Mie Aceh Jamboe Raya, salah satu kuliner khas Aceh yang ada di kota Bandar Lampung.

warung mie aceh jambo raya lampung
foto lokasi kuliner mie aceh di Bandar Lampung

Nyobain Menu Kuliner Aceh di Bandar Lampung: Warung Kedai Jamboe Raya Malahayati Pramuka


Salah satu tempat menikmati kuliner malam di Bandar Lampung City adalah Kedai Mie Aceh Jamboe Raya.

Saya gak tahu, apakah Warung Mie Aceh Malahayati Pramuka ini masih satu pemilik dengan Kedai Mie Aceh Jambo Raya di Way Halim dekat PKOR atau lapangan softball.

Yang jelas sih, saat saya baca namanya, tertulis "Jamboe Raya", pakai e, Jamboe, bukan Jambo Raya.

Saya pikir awalnya juga Jambo Raya.

Warung Mie Aceh di Lampung ini tentu beda dengan Mie Lampung atau Mie Khodon Lampung. Dari menu hingga harga sudah pasti beda.

Nah, setelah mencicipi mie aceh di Lampung untuk pertama kalinya, saya pengin berbagi pengalaman dan mereview kuliner khas Aceh di Lampung ini versi lidah saya hehehe.

Adapun menu yang disediakan oleh Tempat Kuliner Warung Mie Aceh di Bandar Lampung ini di antaranya ada mie aceh rebus, goreng, tumis, nasi goreng, roti cane, dan berbagai minuman yang nikmat buat dinikmati saat nongkrong di malam hari.


Sesampai di lokasi warung makan, kami langsung mencari tempat duduk paling belakang.

Mas yang kerja di sini kemudian menghampiri kami membawakan daftar menu makanan dan minuman di Kedai Aceh Jambo Raya Bandar Lampung.

Berikut ini foto menu dan harga Mie Aceh Jamboe Raya Pramuka Bandar Lampung:

Menu makanan di Warung Mie Aceh Jamboe Raya Lampung

menu makanan kuliner mie aceh di bandar lampung

Harga mie di Warung Mie Aceh Jamboe Raya Lampung mulai dari 10rb sampai dengan 25 ribu rupiah.

Selain menu mie aceh, ada juga menu indomie dan menu nasi goreng.

Harga nasi goreng biasa 13 ribu rupiah, nasi goreng telur dadar 15 ribu rupiah, dan nasi goreng spesial 20 ribu rupiah.

Baca: Nasi Goreng Enak di Bandar Lampung.

Kita juga bisa memesan menu roti cane serta martabak telur di Warung Mie Aceh Jamboe Raya Bandar Lampung.

Foto daftar menu minuman di Kedai Jamboe Raya Lampung

daftar menu minuman di mie aceh jamboe raya lampung

Menu minuman yang paling khas di tempat kuliner mie Aceh di Bandar Lampung ini tentu saja teh telur, kopi aceh, dan teh tariknya.

Selain menu khas tersebut, tersedia juga aneka macam jus, es, kopi, dan susu yang bisa kita pesan di rumah makan ini.

Harga minuman di Warung Mie Aceh Jambo Raya berkisar dari 5-15 rubu rupiah, cukup murah untuk harga minumanya.

Review Mie Aceh Jamboe Raya Bandar Lampung


Rasa mie aceh dibandingkan mie Lampung dan Mie Khodon jelas berbeda, apalagi dibandingkan dengan bakmi jawa atau Jogja.

Nah, saat makan sore menjelang malam di sini, kami memesan menu berikut:
  • mie goreng aceh spesial harga 20 k makan di tempat.
  • mie aceh rebus spesial harga 20 k makan di tempat.
  • dua porsi mie goreng aceh spesial total 40 k bungkus.
  • martabak telor aceh 13 k bungkus.
  • satu gelas teh tarik aceh panas 6 k.
  • es teh tarik aceh 10 k.
  • setelah ditotal, kami harus bayar 110 ribu rupiah (bukan 109 ribu hehehe, entah 1ribunya buat apa).

Rasa mie aceh goreng spesial yang kami pesan


kuliner mie aceh di lampung
tampilan mie aceh goreng yang kami pesan
Mie aceh disajikan dengan krupuk emping, irisan mentimun, serta bawang (sepertinya bawang mentah diiris, saya gak nyicip soalnya).

Komposisi mienya sendiri yang paling nampak ada sayuran dan udang beberapa potong.

Mie aceh ini memang khas, dengan ukuran lebih besar dibandingkan mie jawa.

Untuk rasa, yah, namaya juga baru merasakan pertama kali, pasti masih aneh di lidah saya hehehe.

Yang jelas, rasanya beda banget dengan mie goreng jawa yang selama ini saya makan.

Tampilan mie aceh sendiri lebih mengarah ke arah merah, menyala, tapi rasanya ternyata gak sepedas penampilannya.

Kalau saya yang doyan pedas, ngrasanya kurang pedas.

Gak terlalu terasa bumbu karena memang mie ini lebih dominan memakai rempah.

Untuk orang yang baru pertama kali makan mie aceh, cukup ok lah rasanya.

Tapi, soal rasa, beda dengan indomie goreng aceh yang baru saya makan kemarin hehehe.

Baca: Review Indomie Goreng Aceh.

Rasa mie rebus aceh spesial pesanan saya


mie aceh rebus jamboe raya lampung

Kalau mama pesan mie goreng, maka saya pengin nyoba versi rebusnya dari mie aceh ini, seperti apa rasanya.

Gak lama setelah mie goreng disajikan, mie rebus aceh pun terhidang di meja saya.

Tampilannya merah menyala, terutama dari kuahnya yang merah kentara.

Baik versi goreng maupun rebusnya, ternyata porsi mie aceh ini terbilang sedikit. Lebih sedikit dari mie yang biasa saya pesan selama ini.

Tanpa menunggu lama, saya langsung nyicip kuahnya dulu.

Yap, ini pertama kali juga makan mie aceh rebus, jadi kuahnya ya masih asing dengan mie rebus yang biasa saya makan.

Rasa kuahnya gak manis tapi juga gak asin. Kalau kata mama, gurih, tapi gak asin dan gak manis.

Mirip dengan mie rebus Pekanbaru yang pernah saya coba.

Baca: Nyicip Kuliner Kota Pekanbaru.

Teh tarik warung mie aceh


teh tarik mie aceh lampung


Ternyata rasa teh tariknya enak banget menurut saya, terutama untuk es teh tariknya. Seger banget makan mie aceh sambil minum teh tarik.

Wajib dicoba deh teh tarik di sini hehehee.

Martabak telur


Saya penasaran aja seperti apa sih martabak telur aceh. Setelah sampai rumah dan saya buka, ternyata martabak telur ini tampilannya seperti telor dadar biasa aja.

Soal rasa, yah, mirip juga dengan telor dadar biasa. 11 12 lah.

Beda banget dengan martabak telor bangka yang menggunakan tepung sebacai covernya.

Overall, untuk rasa, cukup recommended deh buat dicoba, terutama buat yang sudah familiar dengan mie aceh, atau memang kalian orang aceh yang tinggal di Lampung.

Fasilitasnya Asyik Buat Tempat Nongkrong Malam Hari


Beberapa fasilitas yang disediakan:

  • tempat makan indoor dan outdoor di belakang, yang bagian outdoor enak banget buat nongkrong.
  • tempat parkir cukup luas.
  • toilet.
  • musholla.

Lokasi Warung Mie Aceh Jamboe Raya Lampung


Dari arah Kemiling, Mie Jamboe Raya ini terletak di sebelah kanan jalan persis setelah gerbang masuk Universitas Malahayati, atau di seberang Pindang Uwo Lampung.

Lokasinya persis sebelum SMP N 2 Bandar Lampung, berjejeran sekitar 40 meter saja.

Kiranya, itu saja ulasan tempat kuliner lampung dari blog jumanto.com. Mudah-mudahan, informasi kuliner mie aceh di Bandar Lampung ini bisa menjadi referensi kalian saat berburu wisata kuliner Lampung.

Baca juga: Tempat Makan Lesehan di Pindang Uwo Lampung.

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post