Tuesday, May 15, 2018

author photo
jumanto.com - Cara niat puasa sunnah (rajab, syawal, dll) berbeda dengan tata cara niat puasa Ramadhan. Lalu, bolehkah menggunakan doa niat puasa Ramadhan sebulan? Bagaimana cara niat puasa Ramadhan yang benar? Bolehkan mengucapkan lafazd niat puasa Ramadhan?

Sebagaimana telah saya sebutkan sebelumnya, pada artikel: bacaan lafadz niat puasa Ramadhan yang benar, bahwasannya mengucapkan atau melafalkan niat di dalam Madzhab Syafi'i hukumnya boleh berdasarkan beberapa dalil yang telah disebutkan.

Jadi menyuarakan niat puasa Ramadhan dengan kalimat nawaitu shouma ghodin dan seterusnya itu boleh, tidak bid'ah. Jadi gak usah takut, mengucapkan nawaitu shouma ghodin nanti akan masuk neraka.

Mudah banget memvonis orang masuk neraka :D

Melafalkan niat puasa ramadhan dan niat ibadah lain termasuk niat sholat memang sudah dibahas oleh para ulama, jadi orang awam macam kita ini tinggal ikutin saja salah satu pendapat ulama, tanpa saling menyalahkan.

Islam akan indah jika pemeluknya bisa memahami perbedaan pendapat dalam hal furu'iyah.

Tata Cara Niat Puasa Ramadhan yang Benar Per Malam atau Bisa Niat Puasa Ramadhan sebulan 29/30 Hari?


Jika pertanyaannya seperti ini, maka jawabannya dua-duanya benar, tinggal pendapat ulama mana yang kita ikuti.

Jika kita mengikuti pendapat Imam Syafi'i, maka kita wajib niat puasa di malam hari untuk puasa esok hari.

Jika di malam hari tidak niat atau lupa niat puasa, maka puasanya dianggap tidak sah dan harus mengganti di hari yang lain.

Berbeda dengan pendapat  Imams Syafi'i, Imam Malik justru membolehkan agar niat dirapel 1 bulan sekaligus yang dilaksanakan di awal bulan.

Jadi, di awal bulan Ramadhan, boleh berniat untuk puasa Ramadhan selama satu bulan, dan di hari kedua, ketiga, keempat, dan seterusnya di bulan Ramadhan, tidak niat lagi pun tak masalah, kecuali batal puasa di tengah Ramadhan, maka wajib lagi mengulang niatnya.

cara niat puasa ramadhan
cara niat puasa ramadhan

Dalil Hadis mengapa harus niat puasa Ramadhan setiap malam


Cara niat puasa Ramadhan yang saya ikuti adalah berniat puasa setiap malam.

Hadis yang digunakan sebagai dalil bahwa niat puasa Ramadhan harus dilakukan malam hari adalah hadis riwayat Imam Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Majjah, bahwa Rasulullah SAW bersabda:

مَنْ لَمْ يُبَيِّتِ النِّيَّةَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلاَ صِيَامَ لَهُ .

“Barangsiapa yang tidak menetapkan niat di malam hari sebelum fajar, maka sama sekali tidaklah puasa itu sah baginya”.
Dari hadis ini, maka Madzhab Syafi'i berkesimpulan bahwa sebelum terbit fajar/sebelum adzan shubuh, maka kita harus berniat puasa Ramadhan.

Adapun waktunya niat puasa Ramadhan, seperti telah saya sebutkan di artikel sebelumnya, cukup panjang, yaitu dari adzan maghrib sampai sebelum adzan shubuh.

Tips saja buat kalian biar gak lupa niat: jangan tinggalkan sholat tarawih walaupun 1 kali, jadinya kan inget terus hehehe.

Karena kebiasaan kita masyarakat Indonesia, selepas sholat tarawih biasanya melafadzkan niat puasa bareng-bareng, jadinya kan gak akan lupa.

Selain niat puasa di setiap malam, ulama-ulama Indonesia juga menganjurkan agar niat puasa juga di awal bulan Ramadhan, niat puasa sebulan, sebagaimana diperbolehkan oleh Imam Malik.

Hal ini bertujuan untuk berjaga-jaga siapa tahu di tengah Ramadhan ada yang kelewat lupa niat puasa Ramadhan, maka puasanya masih dianggap sah menurut Madzhab Imam Malik, karena sudah niat puasa 1 bulan di awal bulan Ramadhan.

Jadi niat puasa Ramadhan Jama' 1 bulan penuh ini tidak masalah dilakukan bersamaan dengan niat puasa setiap malam.

Lafadz niat puasa Ramadhan sebulan penuh


Di malam pertama bulan Ramadhan, kita bisa berniat puasa sebulan penuh dengan lafadz niat sebagai berikut:

ﻧَﻭَ ﻳْﺕُ ﺻَﻭْ ﻡَ ﺷَﻬْﺭِ ﺭَﻣَﺿَﺎﻥَ ﻛُﻟِّﻪِﻟِﻟّٰﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

Nawaitu shauma syahri ramadhaana Kullihi Lillaahi ta’ala.

"Saya niat berpuasa selama sebulan pada bulan Ramadan tahun ini karena Allah Ta’ala."
Nah, perlu diperhatikan juga, bahwa melafalkan niat sendiri harus dibarengi dengan niat di dalam hati, karena letaknya niat memang di hati.

Seandainya melafalkan niat tapi di hati tidak ada niat, maka puasanya tidak sah.

Jadi tidak melafalkan niat pun tak masalah, tapi melafalkan niat ini dianjurkan tujuannya karena bisa membantu hati dalam berniat.

Itulah beberapa tata cara niat puasa Ramadhan baik tiap malam maupun jama' 1 bulan penuh. Baca Juga: Niat Puasa Ramadhan yang Benar berdasarkan Dalil.

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post