Monday, October 23, 2017

Didatengin Ojek Pangkalan Gara-gara Pesan Gojek di Bandara Lampung

author photo
Jumanto.Com - Pengalaman pesan Gojek di Bandara Radin Inten II Lampung gak semulus yang saya kira. Saya didatengin Ojek Pangkalan Gara-gara Pesan Gojek di Bandara Lampung. Alasannya klasik, di situ ada ojek pangkalan, jadi saya gak boleh pesan ojek online. Dia bilang juga Gojek gak kerja sama sama mereka, jadi saya diingatkan betul, gak boleh pesan Gojek di bandara.

Kalau pesan gojek dari rumah ke Bandara sih dua kali fine-fine aja, gak ada masalah. Nah ini, saya pesan Gojek dari Branti ke rumah, tiba-tiba saat saya lagi duduk nunggu driver datang, ada seorang laki-laki membawa motornya, memperingatkan saya, jangan coba-coba pesan ojek online di Bandara Lampung.

Awalnya dia nanya mau ke mana, saya bilang saya mau ke Pesawaran.

Selanjutnya, seperti biasa, dia menawarkan jasa ojeknya, saya bilang gak. Sampai akhirnya dia tanya, sudah pesan ojek online ya. Saya pun jawab iya karena gak mau bohong.

Dari situlah si tukang ojek pangkalan ini ngomong ini itu yang jujur saja bikin saya kesel.

Didatengin Ojek Pangkalan Gara-gara Pesan Gojek di Bandara Lampung Itu Gak Enak Banget


Iya, jujur saja, gak enak banget saat sudah pesan ojek online tiba-tiba ada ojek pangkalan dateng. Rasanya tuh emosi saja. Apa hak dia melarang-larang kita mau naik apa.

Terserah kita dong mau naik kendaraan yang mana, sebagai konsumen kan kita yang menentukan pilihan. Kenapa juga dia harus marah-marah sama kita, apa salah kita, kita kan cuma konsumen yang mengambil berbagai alternatif yang paling menguntungkan.

Kita sebagai konsumen memilih menggunakan Go-Jek karena Gojek itu lebih mudah, lebih murah, lebih nyaman, dibandingkan dengan naik ojek pangkalan yang suka ngasih tarif semaunya serta gak ada standarnya.

Di jaman yang sudah makin canggih, kehadiran ojek online adalah suatu keniscayaan. Mau dilarang kayak apa pun, masyarakat sudah terlanjur kecanduan ojek online dengan segala kemudahan dan kemurahannya.

didatengin ojek pangkalan saat pesan gojek
Ilustrasi by: commons.wikimedia.org

Namanya juga persaingan, pasti akan ada yang menang dan akan ada yang tumbang. Sudah hukum alam.

Apa iya kita akan selamanya hidup dengan cara konvensional tanpa mengikuti perkembangan tekonologi.

Oleh karena itu, jika ada ojek pangkalan yang marah-marah sama konsumen yang mau naik Gojek, saya juga merasa kesel juga.

Makanya, saat ojek pangkalan Bandara Radin Inten Inten II Lampung mulai menunjukkan sikap bikin kesel, saya langsung pergi.

Saat di Jambi pun pernah juga, mau ke Jambi Paradise naik Gojek dari Hotel Luminor, tiba-tiba ojek pangkalan dateng nyuruh pesanan dicancel.

Saya pun naik saja ke motor si driver Gojek lalu minta jalan saja.

Apa hak dia ngelarang saya buat naik Gojek.

Sebenarnya ya maklum juga sih, orang yang kehilangan rejekinya pasti marah sama orang lain yang dianggap mengambil rejeki dia.

Maklum juga ojek pangkalan marah sama driver Gojek yang dianggap mengambil rejeki dia.

Tapi itulah hidup, akan ada persaingan dan ada perubahan. Orang yang gak siap dengan perubahan, dia akan tumbang.

Jika kalian didatengin ojek pangkalan gara-gara pesan Gojek di Bandara Lampung, silakan nikmati betapa keselnya pengalaman bikes ini :D

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post