Sunday, June 11, 2017

Naik Gojek di Jambi, Ojek Online yang Masih Kontoversi

author photo
Jumanto.Com - Naik Gojek di Jambi, Ojek Online yang Masih Kontoversi. Kota kalian sudah ada Gojek? Alhamdulillah di tempat saya, Lampung, sudah ada juga, meskipun kadang masih susah juga pas mau pesan hehehe.
Baca: Gojek Lampung
Selain di Lampung, ternyata Gojek di Jambi juga sudah ada lho mulai April 2017 lalu. Sebagai konsumen, saya seneng banget karena Gojek sudah ada di Kota Jambi.

Dengan adanya Ojek Online di Jambi, mobilitas kita di Kota Jambi makin mudah dan murah tentunya, meskipun keberadaannya tetap masih menyisakan kontroversi dan pertentangan, terutama bagi para pengemudi ojek pangkalan.

Naik Ojek Online di Jambi Gagal Pertama Kali


gojek di jambi

Setiba di Bandar Udara Sultan Thaha Jambi, saya langsung memesan Gojek, setelah sebelumnya searching apakah Gojek sudah merambah Jambi atau belum.

Gak lama pesan, sudah langsung dapat driver. Cepet juga. Gak lama kemudian, si pengemudi Gojek menelepon saya.

Agak bingung juga dengan pembicaraan si pengemudi Gojek ini, bahasanya campur-campur sama bahasa Jambi jadi agak bingung, maklum pertama kali datang ke Jambi hehehe.

Sayangnya, meskipun sudah dapat driver, ternyata si pengemudi gak berani masuk ke bandara mengambil penumpang di sini, karena katanya di bandara Jambi ini ada ojek pangkalan.

Yah, masalahnya masih sama, seperti di kota-kota lain, Gojek di Jambi ini juga masih ribut-ribut dengan Ojek Pangkalan.

Akhirnya, karena pengemudi Gojek di Jambi gak berani masuk, saya cancel pesanan saya. Padahal cukup murah juga, dari Bandara ke Hotel Luminor dengan jarak 7 kilometer lebih, cuma bayar 16 ribu rupiah saja. Kalau naik ojek pangkalan mungkin 35 ribuan.

Begitu keluar dari Bandara, ternyata hujan turun deras banget. Akhirnya, saya pun pesan taksi dari Bandara ke Hotel Luminor dengan biaya 70 ribu rupiah. Gak jadi naik ojek.

Gagal sudah pengalaman saya naik gojek di Jambi untuk yang pertama ini.

Naik Gojek di Jambi dari Hotel Luminor ke Jambi Paradise


ojek online di jambi

Satu minggu kemudian, sebelum ashar, saya kembali memesan Gojek di Jambi dari Hotel Luminor ke Jambi Paradise.

Ini adalah pengalaman kedua saya memesan layanan ojek online di Jambi setelah yang pertama gagal karena driver gak berani masuk bandara.

Cuma beberapa detik pesan Gojek di Jambi saya langsung dapat driver, cepet banget, mungkin karena berada tepat di Kota Jambi jadi banyak pengemudinya.

Gak selang lama, si driver Gojek Jambi pun dateng, lalu menelepon dan saya segera menghampiri driver Gojek.

Belum juga naik Gojek, baru pegang helm, tiba-tiba ojek pangkalan dateng menegur si driver gojek lalu minta supaya pesanan saya dicancel.

Kesel juga saya sama si ojek pangkalan ini.

Saya tetap naik Gojek, lalu saya minta driver Gojek jalan saja gak usah nurutin kemauan si ojek pangkalan. Akhirnya kita tetap jalan dan membiarkan si ojek pangkalan berkutik tak berdaya.

Biarin saja, toh saya konsumennya, saya berhak mau pakai transportasi yang mana.

Alhamdulillah perjalanan aman dan selamat sampai tujuan.

Naik Gojek dari Gentala Arasy ke Hotel Luminor


Sepulang dari Jambi Paradise, saya pulangnya mampir ke Jembatan Arasy sekedar pengin menikmati suasana sore hari di sana.

Selepas sholat maghrib di Seberang Kota Jambi, saya kembali pesan Gojek. Kali ini saya harus menunggu cukup lama, kurang lebih 10 menit, baru driver Gojek menjemput saya.

Awalnya driver not found terus, tapi akhirnya bisa dapat juga drivernya meskipun lokasinya jauh sehingga saya mesti nunggu sampai 10 menitan.

Naik Gojek dari Hotel Luminor ke Masjid Seribu Tiang


Biasanya kita sholat tarawih bareng ke Masjid Seribu Tiang, berangkat dari Hotel Luminor naik mobil Pak Jumardi dari Inspektorat Kabupaten Kerinci.

Gara-gara malam sebelumnya makan durian, asam urat Pak Jumardi kambuh dan gak bisa tarawih di Masjid Seribu Tiang.

Jadilah saya bareng Mas Edo dan Mas Dony akhirnya pesan Gojek menuju Masjid Al Falah, Masjid Agung Kota Jambi, yang dikenal dengan Masjid Seribu Tiang.

Alhamdulillah gak ada ojek pangkalan yang menghampiri kami dan kami pun berangkat ke Masjid Seribu Tiang dari Hotel Luminor menggunakan Gojek di Jambi.

Pulangnya juga kami kembali pesan Gojek di Jambi dari Masjid Seribu Tiang ke Hotel Luminor.

Di hari berikutnya, saya kembali pesan Gojek dari Hotel Luminor menuju Masjid Seribu Tiang. Kali ini, driver Gojek Jambi minta pesanan saya dicancel karena gak berani jemput saya, katanya di Hotel Luminor ada Ojek Pangkalan.

Tarif Gojek Jambi


Tarif Gojek Jambi jelas lebih murah dibandingkan dengan ojek pangkalan. Apalagi kalau bayarnya pakai GoPay, lebih murah lagi tarifnya.

Dari Hotel Luminor ke Jambi Paradise naik Gojek, saya kena tarif 26 ribu rupiah, bayar cash, kalau pakai Gopay cuma bayar 16 ribu rupiah.

Dari Hotel Luminor ke Taman Jaksa, cuma bayar 4 ribu rupiah pakai cash.

Dari Hotel Luminor ke Masjid Seribu Tiang cuma bayar 4 ribu rupiah pakai cash dan 3 ribu rupiah pakai GoPay.

Alhasil, tarif Gojek Jambi jelas jauh lebih murah dibandingkan dengan ojek pangkalan.

Ojek Pangkalan Menolak Gojek di Jambi


Sayangnya, perseteruan Ojek Pangkalan dan Gojek tetap saja berlangsung di mana-mana. Padahal, menurut saya, tinggal gabung saja sih si ojek pangkalan ke Gojek, kan malah bisa menambah penghasilan.

Dari hasil ngobrol-ngobrol dengan pengemudi Gojek, banyak ojek pangkalan yang gak mau gabung Gojek di Jambi sih alasannya katanya tarifnya kecil, lalu gak punya SIM, STNK, dan kelengkapan lainnya.

Yah, mau gak mau, teknologi terus berkembang dan transportasi kini pun sudah mengikuti perkembangan teknologi. Masa harus manual terus, harus menggunakan ojek pangkalan terus.

Ayo lah jangan takut sama perubahan, ikuti saja perubahan.

Selain ada Gojek, ada juga GrabMe di Jambi yang makin menambah ketat persaingan. Yang gak mau mengikuti perubahan, maka dia akan kalah.

Sebagai konsumen, saya merasa terbantu sekali dengan keberadaan Gojek di Jambi. Kamu?

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post