Sunday, December 11, 2016

Pengalaman Menginap di West Point Hotel Bandung

author photo
jumanto.com - Pengalaman Menginap di West Point Hotel Bandung. Sudah pernah menginap di Hotel West Point Bandung? Kalau belum, boleh deh dengerin curhatan saya di tulisan saya kali ini :) Kalau sudah pernah menginap di hotel ini, boleh juga berbagi cerita sama saya, jangan sungkan ya hehehe. Saya sangat senang jika Anda mau berbagi cerita sama saya.

west point hotel bandung

Ya, ini adalah pengalaman kedua saya berkunjung ke Bandung. Pada kunjungan saya yang kedua ini, saya naik Damri dari Lampung ke Bandung, langsung turun di depan Stasiun Bandung. Pengalaman sebelumnya, saya naik pesawat dari Lampung ke Cengkareng, lalu naik travel dari Cengkareng ke Bandung.

Jangan Mau Ditawarin Taksi di Depan Pool Damri Bandung


Saya dan 2 orang kawan saya sampai di Pool Damri Bandung pukul 6.00 pagi. Begitu turun, langsung ada supir taksi yang menawarkan jasa taksi. Biasa lah, kalau ada bus turun kan memang gitu, kalau gak ojeg kan ya supir taksi atau jasa angkutan lain yang menawarkan jasa angkutan.

Nah, saya sih sebenarnya sudah berencana mau pesan Uber Taxi saja, tapi tuh supir taksi masih tetap nungguin kita, nanyain terus mau ke mana tujuan kita.

Dua orang kawan saya tidak mau memutuskan mau gimana, mau menunggu siang sampai penjualan tiket Damri buka, atau mau langsung menuju hotel.

Dasar saya orangnya gak enakan, akhirnya saya mengajak dua kawan saya untuk naik taksi itu saja menuju West Point hotel di Jalan Garuda.

Kesahalannya, saya tidak menanyakan dulu berapa tarif taksinya. Begitu naik taksi, si sopir taksi bilang gak pakai argo.

Saya pun tanya, "kok gak pakai argo mas, pakai argo saja".

Si sopir taksi menjawab, "di sini mah gak ada yang mau pakai argo mas".

"tarifnya berapa kalau ke West Point Hotel?", tanya saya.

"100 mas".

"Hah, 100? Mahal amat. Orang deket banget gitu cuma 3 kilometer masa seratus ribu. Dah, 50 aja.". Padahal, 50 ribu saja sudah kemahalan, normalnya 25 ribuan saja.

"75 aja mas".

Mendengar gelagat yang kurang baik dari si supir taksi sebenarnya saya sudah males banget. Tapi saya males ribut-ribut. Ya sudahlah, kita pun jalan saja pakai taksi ini. Buat pengalaman saja. Gak akan lagi-lagi.

Kita pun akhirnya jalan saja naik ini taksi ke West Point dengan perasaan dongkol luar biasa.

Lain kali, lebih baik pakai Uber Taxi Bandung saja, jelas tarifnya dan lebih nyaman.

Nunggu Check In di West Point Hotel dari Pukul 7 Pagi sampai 11 Siang


Gila bro. Kita harus nunggu waktu check in sampai siang. Gara-garanya kita sampai di hotel masih kepagian ^_^

Sebenarnya yah serba bingung. Sampai di Bandung memang kepagian. Jam 6 pagi. Loket tiket Damri belum buka. Mau ke hotel, belum bisa check in.

Waktu Check In di West Point Hotel ternyata mulai dari pukul 2 siang. Waaaah, yang bener aja. Masa harus nunggu sampai jam 2 siang. Trus kita mau ngapain? Padahal mata sudah ngantuk berat hihihi.

Dari hasil nego dan ngobrol-ngobrol dengan si resepsionis, akhirnya kita disuruh nanya lagi ke resepsionis jam 11 siang, apakah sudah ada kamar yang kosong atau belum. Si resepsionis bilang, waktu check in nya fleksibel.

Kita pun akhirnya nitip tas di resepsionis, lalu sarapan nasi kuning di pinggir jalan, tidak jauh dari West Point Hotel.

Untuk membunuh waktu yang terasa begitu panjang, sarapan nasi kuningnya kita lama-lamain. Kita pun duduk lama di warung nasi kuning ini, mungkin sampai pemilik warungnya bosen kali ya liat muka kita hahaha.

Karena gak enak juga duduk kelamaan, dan gak bayar-bayar, akhirnya kita memutuskan untuk balik ke hotel lagi, setelah bayar nasi kuning dong. Emangnya kamu, makan gak mau bayar wkwkwk.

Kita duduk-duduk saja di ruang tunggu. Duh, ada sofa empuk nih. Tidak menyia-nyiakan waktu, saya pun pasang posisi nyaman, taruh tas di pangkuan, duduk dengan cantik, lalu tidurlah saya dengan lelap menunggu jam 11 siang tiba. Bodo amat orang mau ngelihatin saya atau ngomongin nih orang ngapain tidur di sini. Saya cuma butuh tidur. Ngantuk. Titik. hahaha.

Dan kawan saya ternyata cukup usil. Jadilah posisi tidur saya terdokumentasikan secara sempurna. wkwkwk.

tidur di ruang tunggu west point hotel
Saya tidur dengan nyenyaknya
Dasar tukang tidur, gak di mana tempat, duduk kok ya langsung tidur, dan itu saya banget hahaha. Beruntunglah wahai para tukang tidur yang bisa memanfaatkan waktu dengan sebaik-baiknya :)

Tidak terasa, dengan mimpi indah, waktu pun serasa singkat, hingga pukul 11 siang pun tiba.

"Mba, sudah bisa check in belum?", tanya saya sama resepsionis yang ternyata sudah ganti orang. "Tadi pagi kita sudah ke sini, katanya jam 11 siang suruh nanya lagi mba".

Mungkin si mba resepsionis ini heran kali ya, ngelihatin saya dengan muka gimana gitu, bangun-bangun tidur kok nanyain check in ^_^

"Ntar dulu ya mas, saya cek dulu".

Ceklek ceklek ceklek, terdengar suara keybord yang diketikkan si resepsionis.

Alhamdulillah, jawabannya bikin saya senyum manis, "Iya mas sudah ada dua kamar kosong".

Singkat cerita, kita pun ambil tas yang kita titipin. Saya dapat kamar 609, bareng Pak Yudi, sedangkan Bu Enny dapat kamar 616.

Fasilitas Kamar


Karena satu kamar berdua, jadi saya pesan kamar yang twin. Ada dua tempat tidur di kamar 609, dengan tempat tidur yang empuk. Enak nih buat tidur.

Tersedia juga AC, TV, Lemari, gantungan baju, lalu snack di kulkasnya. Kata kawan saya, snacknya ternyata gratis. Sayangnya, saya gak baca tulisanya, jadi gak saya ambil. Soalnya biasanya suruh bayar sih.

Untuk kamar mandi, menurut saya terlalu sempit. Perlu diperlebar sedikit lagi. Kamar mandinya, saya lebih nyaman dengan P Hotel Jakarta. Kamar mandi di West Point Hotel terlalu kecil.

kamar mandi west point hotel

Kamar mandi menggunakan shower, ada air panas dan air dinginnya. Sayangnya, suhu airnya tidak stabil. Kadang panas banget, lalu berubah jadi dingin, hangat, lalu tiba-tiba panas banget lagi. Mendingan mandi pakai air dingin saja, daripada tiba-tiba kepanasen.

Masih bagusan P Hotel Pramuka Jakarta, saat saya menginap di sana suhu airnya stabil.

westefel west point hotel

Di kamar mandi, disediakan dua buah handuk beserta peralatan mandi seperti shampo, sabun, sikat gigi, pasta gigi, dan sisir.

WC nya sama dengan WC-WC di hotel lainnya, berupa WC duduk. Saya sebenarnya kurang suka sama toilet duduk, susah keluar pas uang air besar hehehe.

Sarapan Hotel West Point Bandung


tempat sarapan di Hotel West Point
Tempat sarapan di Lantai 3

Sarapan di Hotel West Point Bandung ada di Lantai 3, sedangkan mushola ada di lantai 3A. Tidak ada lantai 4. Biasa lah, orang China kan menganggap angka 4 ini sebagai angka sial.

menu sarapan di west point hotel

Pilihan menu sarapannya cukup beragam, dari bubur ayam, nasi goreng, nasi putih, roti bakar, dan omelet. Sayangnya, omeletnya sering tidak ada kokinya. Atau mungkin si koki telat datengnya kali.

Dan inilah menu sarapan saya pada hari kedua di West Point Hotel.

sarapan di west point hotel

Tampilannya cukup menggoda bukan? Rasanya? Kurang pas di lidah saya menurut saya. Rasa ikannya gimana gitu, berbeda saat mencoba makanan di hotel lain.

Kalau soal variasi makanan, cukup beragam jenisnya. Tapi tetap masih banyakan di Hotel Sentral Jakarta variasi makanannya. Setidaknya, menu makanan di West Point Hotel lebih banyak pilihan dibandingkan P Hotel Pramuka Jakarta.

Tarif Hotel West Point Bandung


Saat saya menginap dua malam di West Point Hotel dan dapat kamar 609, tarif kamar per malamnya saya dapat 550 ribu rupiah.

Untuk tipe kamarnya saya lupa. Pelupa juga saya ini, maklum udah makin tua hehehehe.

Tarif hotel West Point Bandung lengkapnya silakan kunjungi langsung saja websitenya.

Yah, demikian cerita singkat saya saat menginap di West Point Bandung. Tulisan ini bukan reviu, jadi kurang lengkap ya isinya hehehe. Terima kasih sudah membaca curhatan saya ^_^

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post