Sunday, December 11, 2016

Pengalaman Naik Uber Motor di Bandung 4 Kali Dalam 1 Malam

author photo
jumanto.com - Pengalaman Naik Uber Motor di Bandung 4 Kali Dalam 1 Malam. Setelah mencoba naik Uber Taksi di Jakarta, karena di Bandung ternyata sudah ada Uber, baik Uber Taksi maupun Uber Motor, saya pun pengin juga mencoba layanan dari Uber ini.

Bedanya dengan pengalaman naik Uber di Jakarta, di Bandung ini karena saya jalan sendirian saja, maka sore itu saya mencoba untuk memesan Uber Motor saja lewat aplikasi. Kalau di Jakarta belum pernah nyoba Uber Motor, baru Uber Taksi saja.

Saya keluar dari West Point Hotel pukul 5 sore, jalan-jalan sendirian karena dua orang kawan saya tidak ada yang mau diajak jalan-jalan. Jalan-jalan sendirian deh akhirnya hehehe.

But, overall, gak terlalu masalah lah buat saya. Sudah biasa juga jalan-jalan sendiri :).

Sisi positifnya, saat kita jalan-jalan sendiri, kita bebas menentukan mau ke mana kaki kita melangkah. Berbeda jika kita harus jalan-jalan sama orang lain, kita harus musyawarah, mau ke mana tujuan kita. Kadang kurang puas, karena kita ingin ke suatu tempat, tapi kawan kita tidak mau ke tempat tersebut. Bener kan? hehehe.

Yap, sore itu memang benar-benar bebas buat saya menentukan tujuan jalan-jalan saya di Bandung, dan saya benar-benar menikmatinya. Kapan lagi mau jalan-jalan kalau bukan sore ini. Esok harinya akan ada kegiatan seharian di kantor, dan malamnya mungkin sudah capek.

Sore sampai malam hari itu, saya punya pengalaman 4 kali naik Uber Motor di Bandung, berikut ini pengalaman saya :) 

Naik Uber Motor di Bandung dari West Point Hotel ke Alun-alun Bandung


uber motor west point hotel ke alun-alun bandung

Pengalaman pertama saya naik Uber Motor di Bandung, yaitu dari West Point Hotel di Jalan Garuda menuju Alun-alun Bandung.

Saya berangkat dari West Point Hotel pukul 4.52 pm dan sampai di Alun-alun Bandung pukul 5.08 pm. Waktu perjalanan cukup lama juga, 16 menit.

Pengemudi uber motor kali ini cukup banyak ngajakin ngobrol. Tidak terasa juga perjalanan selama 16 menit.

Dari hasil obrolan, ada beberapa hal yang dapat saya tangkap.

Yang pertama, Uber Motor di Bandung tidak terlalu familiar. Masih kalah familiar dengan Gojek. Jumlah penumpang Uber Motor pun tidak terlalu banyak.

Yang kedua, keberadaan ojek online ini telah membantu para tukang ojek meningkatkan penghasilan mereka. Hanya saja, ada tidak enaknya juga. Para tukang ojek pangkalan banyak yang tidak suka juga, terkadang mencegat pengemudi ojek online dan menyita STNK atau SIM mereka.

Yang ketiga, dari hasil ngobrol-ngobrol dengan pengemudi Uber Motor, saya jadi tahu lebih beberapa hal seputar Bandung. Ngobrol juga seputar isu Ahok, tapi gak akan saya ceritakan lah soal Ahok ini. Hehehe.

Tarif Uber Motor di Bandung dari West Point Hotel ke Alun-alun Bandung yang harus saya bayar masih tergolong murah, cukup bayar 10.500 rupiah saja. Saya kasih pengemudinya 12 ribu.

Naik Uber Motor di Bandung dari Alun-alun Bandung ke Gedung Sate


uber motor dari alun-alun bandung ke gedung sate

Setelah puas menikmati Alun-alun Bandung dan jalan-jalan mengitari kompleks perbelanjaan, serta mencicipi sholat berjamaah di Masjid Agung Bandung, saya pun kembali memesan Uber Motor dari Alun-alun Bandung menuju Gedung Sate.

Di Alun-alun Bandung sebenarnya pengin ngerasain naik bus tingkat yang lagi ngehits, cuma pas saya berkunjung ke sini kayaknya gak ada.

Berangkat naik Uber Motor dari Alun-alun Bandung pukul 7.05 pm dan sampai di depan Gedung Sate pukul 7.20 pm. Waktu tempuhnya 15 menit.

Sama dengan pengemudi yang pertama, selama perjalanan juga si pengemudi Uber Motor banyak ngajakin ngobrol seputar Bandung.

Tarif Uber Motor dari Alun-alun Bandung ke Gedung Sate sebesar 10 ribu rupiah.

Naik Uber Motor di Bandung dari Gedung Sate ke Braga


uber motor dari gedung sate ke braga

Di depan Gedung Sate ternyata tidak ada tempat kuliner. Saya pun kemudian searching tempat kuliner di Bandung yang enak dan ramai pengunjung. Setelah browsing cukup lama, akhirnya saya putuskan untuk makan malam di Warung Cek Umar (Warung C'Umar) di daerah Braga.

Akhirnya, dari Gedung Sate pun saya kembali memesan Uber Motor menuju daerah Braga, berhenti di depan Warung Makan C'Umar.

Waktu tempuh ke Braga ternyata butuh waktu 15 menit juga. Berangkat dari Gedung Sate pukul 08.03 pm dan sampai di Braga pukul 08.18 pm.

Pengemudi kali ini lebih muda dari dua pengemudi sebelumnya. Motor yang dipakai Honda Vario. Berbeda juga dengan dua pengemudi sebelumnya, pengemudi kali ini lebih banyak diam.

Tarif Uber Motor dari Gedung Sate menuju Braga cukup 9 ribu rupiah saja.

Naik Uber Motor di Bandung dari Braga ke West Point Hotel


uber motor dari braga ke west point hotel

Setelah kenyang makan malam menikmati Kuliner Bandung di Warung Cek Umar serta jalan-jalan sebentar di daerah Braga, saya pun memutuskan pulang ke West Point Hotel untuk beristirahat.

Dan untuk keempat kalinya, saya kembali memesan Uber Motor dari Braga menuju West Point Hotel. Saat pengemudi Uber Motor datang, ternyata motor yang dipakai tidak sesuai plat nomornya dengan yang tercantum di aplikasi. Saat saya tanya, kok nomor motornya beda, ia bilang motor itu sedang dipakai.

Yah sudahlah, gak mau ambil pusing.

Pengemudi kali ini sudah cukup umur, kalau saya lihat sekitar 50an tahun. Salut juga, dengan umur segitu, masih mau bekerja keras.

Uber Motor berangkat dari Braga pukul 09.21 pm dan sampai di West Point Hotel pukul 09.34 pm. Waktu tempuh Braga - West Point Hotel 13 menit. Tarif Uber Motor dari Braga ke West Point Hotel sebesar 10 ribu rupiah.

Kesimpulan


Keberadaan ojek online semacam Uber Motor di Bandung sangat membantu buat saya, orang luar yang ingin jalan-jalan di Kota Bandung. Benar-benar memudahkan mobilitas.

Sayangnya, di Lampung belum ada nih ojek semacam Uber Motor dan Gojek yang pelayanannya sudah teruji. Ojek Online di Lampung belum pernah saya coba.

Uber Motor ini juga membuka layanan selama 24 jam. Selain Uber Motor, sebenarnya ada juga layanan Uber Taxi Bandung dengan jam layanan selama 24 jam juga.

Untuk tarif Uber Motor di Bandung, masih masuk di akal. Tarif ini sepertinya berbeda dengan tarif Gojek di Bandung.

Demikian sharing pengalaman saya saat mencoba menikmati jalan-jalan di Bandung menggunakan Uber Motor di Bandung 4 kali dalam semalam. Cukup menghibur jalan-jalan sendirian kali ini :)

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post